Friday, 21 September 2012

BAGAIMANA KAMU MENGHADAPI KRITIKAN YANG KEJAM


Assalamualaikum...

Sesungguhnya kamu akan menghadapi dalam kehidupanmu suatu pertempuran yang sengit  yang tiada henti-hentinya iaitu kritikan y tajam dan pahit. Kamu akan menghadapi penghancuran yang telah dianalisis dan dirancang serta penghinaan yang tidak dirancang tak kan bererti apa-apa selama kamu memberi, membangun, berkorban dan berjaya.

            Tidak ade seorang daripada mereka pun di antara mereka akan mendiamkan kamu sampai kanu mengambil lorong di bumi atau lorong di bumi atau tangga di langit hingga dapat kamau menghindari mereka. Ada pun kamu berada di tengah-tengah mereka, maka tunggulah perlakuan buruk mereka yang dapat membuat matamu mennangis, dan dapat membuat hujung matamu mencucurkan darah dan dapat menggoncangkan tempat tidurmu.
Seorang penyair ada berkata:

“Mereka menghasut seorang pemuda
Di kala mereka tidak memperoleh
Hasil jerih payahnya.
Maka manusia adalah musuh-musuh dan lawan baginya”

            Sesungguhnya orang yang duduk tak kan jatuh, dan manusia takkan menendang anjing yang mati.Tetapi mereka akan marah padamu kerana kamu telah mengungguli mereka dalam kesalahan atau ilmu atau akhlak atauh harta.

            Jadi kamu di mata mereka bagaikan seorang pendosa yang tiada keampunan lagi bagimu, hinggakan kamu meninggalkan keutamaan dan apa saja yang Allah telah berikan kepadamu, Sehingga kamu terlepas dari segala jenis kemuliaan, hingga kamu menjadi orang2 yang benar2 bodoh, benar2 mislin dan benar2 susah. Inilah sebenarnya yang mereka inginkan.

Jika demikian, maka orang yang dapat menyanggah ucapan, kritikan dan celaan mereka adalah dengan ungkapan” Tetaplah wahai gunung Uhud”. Jadikanlah dirimu bagaikan btu gunung yang bisu dan ditakuti yang pecahan2 ais lebur di atasnya bagi menetapkan kewujudannya/mu.

Sesungguhnya jika kamu mendengar celoteh, dan kamu termakan oleh kata-kata mereka beerti kamu telah memahami cita-cita tersembunyi mereka bagi menghancurkan kehidupan dan mengotori umurmu. Oleh kerana itu, maafkanlah mereka, jangan sampai kamu rasa sempit di dada di atas apa yang mereka rancangkan. Sesungguhnya, kritikan mereka merupakan tanda penghormatan bagimu, dan bergantung kualiti harga dirimu di situ terdapat kritikan yang tajam.

Sesungguhnya kamu tak mampu membungkam mulut mereka dan tidak bakal menjerat lidah2 mereka tetapi kamu mampu menguburkan kritikan dan kegilaan mereka dengan menjauhi dirimu dari mereka. Kamu biarkanlah mereka  dengan urusan mereka dan kamu tidak menganggapi perkataan mereka.

Sebagaimana yang kita tahu kritikan atau kutukan itu ada di mana-mana. Boleh dikatakan pada zaman sekarang perkara sedemikian telah menjadi lumrah sejak zaman- berzaman.Tak kira tua atau muda ataupun anak2 kecil pun pandai m'kritik dan tak dapat nak dinafikan sekecil mana pun kritikan itu memang besar kemungkinan akan berbekas. Tetapi ia terpulang ke atas kita untuk mengatasinya. Sebaiknya kita memaafkan walaupun kita tak dapat nak maafkan juga, kita biarkan sajalah ianya berlalu dan bermuhasabahlah kpd diri sendiri. Ingatlah! walaupun anda rasakan seseorg itu telah  melukakan hati anda tp anda pastikah anda tak pernah melukai hatinya. Untunglah anda kalau tak pernah melukai hatinya ataupun sesiapapun. 

Adakah anda perasan? sebaik mana atau sejahat mana pun seseorg itu pasti dia akan dikritik/dikeji/dibenci/dikutuk. Hmmm...begitula saja! INGAT! Maafkanlah sesiapa yang menyakiti anda melalui kutukan atau kritikan atau yang sama waktu dengannya. Kita perbaiki diri, kita yang untung. Kita membenci makin ramai yang membenci. Jangan pula semakin nampak tua kerna kita bencikan org, biar kita tua kerna usia. Biar kita senyum makin tambah seri muka. huhu. Sekian...Wassalam
             

No comments:

Post a Comment